Cerpen: MATAKU MAENCARIMU

Langit terlihat begitu gelap jauh sebelum ayam berkokok,angin tak henti-henti nya berhembus kencang menampar jendela kamarku yang tak terkunci,udara dingin yang tak berperasaan menusuk tulang,hingga membuat ku malas bangun,hanya aku dan ibuku tercinta yang berada di dalam kamar yang hanya berhiaskan kelambu hijau,aku terlahir ditanah buntet pesantren.

Sejak aku berusia 6 bulan di dalam kandungan ibu,ayah ku wafat ketika adzan subuh berkumandang ,dan sebelum beliau wafat aku di beri nama “Qotrunnada” sungguh nama yang indah yang mempunyai makna “tetesan embun” ya, makna nama ku itu sama persis ketika ayah ku di panggil oleh sang khalik, entah aku mulai terngiang sosok si anak baru itu yang bernama “Bejo”

Dia berasal dari banten singgahan pondok pesantren modern di Yogyakarta, apa aku mulai jatuh cinta padanya?,ah rasanya ingin cepat-cepat jam tujuh pagi ,aku terkejut ketika ibu membuka tirai kamarku dan akhirnya aku beranjak menuju kamar mandi, ku lihat wajah ibu ku yang penuh Tanya.

Tidak seperti biasa nya aku bangun pagi, akhir nya ibu memanggil aku untuk sarapan .”nada, ayo cepat,ibu sudah menyiapkan makanan kesukaan mu “ujar ibu, aku bergegas maenuju jeritan suara ibu,”ah tidak bu aku hari ini gak sarapan dulu (bergegasl mencium kedua tangan ibu), ayo pak  jalan ! hah,tumben banget neng nada berangkat pagi-pagi sekali?( ujar aku kepada pak darto supir pribadi ku, pak darto seolah menatap ku heran,).

Sesampainya disekolah aku terus mencari-cari sosok bejo,dan aku sangat terkejut ketika seorang menepuk bahu ku”eh nada lagi nyariin siapa sih? ujar nana”,aku lagi nyari anak baru itu tuuuh, hah si bejo itu? bukannya kamu benci banget ama dia, kan kamu yang bilang sendiri dia tu orang nya berisik kalau di kelas? ujar nana,”ah bodo”(ujar aku dengan wajah sinis) ! eeeeh itu tuh dia masuk kelas, ayo na,(muka bahagia) sesaat pelajaran pertama mulai huh seperti biasa dia kalo jawab pertanyaan paling gak nyanbung alias ngaco ! udah ngaco jawab nya paling kenceng lagi ,ih gila nyebelin banget kan? tapi yang bikin aneh kalo stiap dia jawab pertanyaan ngaco pasti mata kita bertabrakan ! setiap dia ngelawak pasti mata kita sama-sama saling lirik nah, ini nih penuh tanda Tanya ?

Kriiing….kriiiing…. bel istirahat pun berbunyi … ya sepeti biasa aku,nana,lusi,tiara,eka,dan fitroh teman sejawat ku ngeborong cemilan-cemilan yang gak jelas dikantin,tiba-tiba handphone ku nokia E63 ku,hilang?ooooh no ! eh na,liat hp aku ga?”(mimik muka panik),ini nih ada di aku,kamu liat deh di hp kamu udah aku catet nomer si bejo tuh,aku tau ko kamu suka sama dia kan? ya udah selamat sms san yaa(aku sejenak bisu)”ih na,engga aku cumaaaa…. “alaaaaah udah kita juga ngerti ko”,tiba-tiba terdengar suara teriak dari arah barat kelas memanggil nama ku, ”nada..nada…. gawaaaaaaaattt”(sambil memeluk erat tubuh ku)”aduuh apa si La?”itu si bejo ternyata udah punya cewe loh,”hah? serius? ih serius tadi aku liat dia disamping lab komputer dia ngobrol ama cwe, pas aku Tanya sama si reza sahabat dia ternyata itu cwe nya”(aku sejenak tersentak menatap mata satu persatu  teman-teman sejawat ku, sambil menahan tangis, sesak rasanya ”nadaa,sabar ya”ujar tiara”,iya gapapa ko,aku Cuma kaget aja ”kriiiiing…kriiing…. Bel tanda masuk berbunyi, aku hanya terdiam melamun, menahan perih, ah itu dia udah masuk kelas ku tatap mata nya yang syahdu yang sendu, yang mampu membiusku, yang mampu mengalihkan dunia ku ,dari sana lah perasaan ini berawal, ya menatap nya memang hangaaat sekali.


Tapi entah sejak aku dengar kabar pahit tentang nya,tak sehangat ketika awal aku menatap nya, dan di mulailah jam pelajaran ke 5, ya seperti biasanya dia selalu konyol, ngaco dalam menjawab pertanyaan guru, tapi entah,aku malah ikut tertawa? bidadari kecil ku membisik,eh kamu tu lagi sebel kan ama dia, ko aku ikut ketawa? ah ga lucu ! basi ! (sejenak aku muak akan tawa ku) aaaah tiba-tiba ga sengaja aku ikut tertawa lagi ! ah dia rese banget si ah ! ah udahlah gapapa lupain hal pahit itu (lanjut tertawa),tak terasa jam sekolah pun berakhir.


Aku lihat sosok si bejo yang amat riang, aku pun ikut tersenyum manis menatap nya, ah langit mulai gelap saat nya aku bersajak tentang nya bersama jemariku, sang pena,dan notbuk mungil bergambar hello kitty, setalah usai bersajak, aku membuka kontak-kontak di handphone ku ketika ku lihat berinisial “M” terus kutelusuri ah akhir nya kutemukan nama “MY BEJO” hahaha aku tertawa membahana ada-ada aja nih si nana, coba ah aku sms dia, ah tapi kalo aku sms dia bisa-bisa aku besok sekolah pake helem nih iyalah malu banget kan ama dia nya, ah udahlah aku sms aja “

Aku : maleeemm….
bejo : malem jugaaa siapa ni?
Aku: aku nada, lg ngapain?
Bejo: oh kamu, hmmm lagi tiduran aja nih, kamu sih?
Aku: samaa… J
Bejo : kamu dapet nomer aku dari siapa?


Tak terasa aku pun  terlelap nyenyak ku biarkan handphone ku penuh dengan sms dari nya, ibu pun menarik selimut ke tubuh mungil ku,hangat sekali rasanya.
Hari libur pun tiba, ah weekend ku terhalang oleh demam ku yang cukup tinggi 2 minggu kurang aku menghabiskan waktu ku di rumah sakit, hampir setiap hari ia selalu menanyakan tentang bagaimana kondisi ku, semakin heran aku padanya, aaah, tak terasa masa liburan ku telah usai, aku sangat merindunya ,rindu itu semakin membuai mencengkeram ku semakin erat, karena kau yang terindah dari separuh perjalanan hidupku, hidupku adalah menatap  mata mu, menyulam benang percintaan, hari pertama masuk sekolah entah aku bagai bidadari yang kejatuhan bunga-bunga yang tak ada hentinya,bagai menari-nari di taman bunga yang tak kalah indahnya.

Senyum ku selalu mengiringi langkah kaki ku, ah itu dia sosok bejo di depan ku ya,kurang lebih sekitar 1 meter jarak nya, aku takut dia menoleh ke arah ku, ah akhir nya menoleh oh tuhaaan mungkin terganggu oleh ketukan sepatuku ! oh tidak jangan.. jangaaan menoleh kesini aku tak sanggup menatap mata itu, ah akhirnya dia semakin dekaaat dan entah ucap kami berbarengan “hei” (kami pun terjebak wajah gugup)”eh kamu udah sehat? ujar  bejo, dengan wajah  yang  penuh harapan,”alhamdulilah sudah sehat ko” kalo gitu ayo kita masuk kelas yuk ”ujar bejo ” a..a.. ayooo (ucap aku gugup) ah apalagi berdampingan? menatapnya saja aku tak sanggup, aaah tuhaan,,, kau tak percaya? kau kira ini mudah?


Sesampai nya kami di kelas, kami sekelas mengadakan acara jalan jalan ke keraton Cirebon untuk penelitian setelah itu menuju sunan gunung jati,disana aku terus berdampingan dengan nya ah pokoknya bibir ku ini tak lepas dari senyum bahagia,tawa dan canda bersama nya,dan kami tiba di rumah jam 3 sore, ah lelah ! saat nya beristirahat, ibu langsung membuatkan ku secangkir teh,bubur dan obat obatan, terasa hangat sekali sentuhan tangan nya ketika ibu mengusap dahi ku untuk memastikan daya tahan tubuh ku, dan ibu pun tidur disamping ku, sambil membaca ribuan doa doa untuk sang buah hati nya agar lekas sembuh, dan aku pun perlahan memejamkan mata dan ibu pun tersenyum melihat ku”tidurlah nak, demam mu cukup tingggi ”ujar halus ibu” tidak bu, aku sudah cukup tertidur pulas tadi sore, tiba-tiba aku teringat sosok bejo lagi dan ku kirim sebuah puisi padanya, Entah gaya bahasa kami lucu sekali bagai sang pujangga.


Aku  :           Tuhan…. Siang lusa aku bagai kejatuhan bunga-bunga yang tak ada hentinya,bahkan bau wanginya pun rutin menghantui malam-malam ku bersama sang rindu…

Aku mulai terselena sosok dia ,ah gulma membunga !

bejo : adakah engkau jatuh hati padanya?
Aku : ya,bahkan makin membuai berawal dari tatap mata yang selalu  bertabrakan !

bejo : siapakah gerangan bunga yang menghantui malam mu itu? pantaskah dia  menjadi kekasih dalam kesendirian malam mu itu? sedang mungkin dia tengah mengumbar asmara dengan yang lain dalam kegelisahan hatimu..

Aku : hanya aku dan jemariku yang tau sosok dia  ya, begitu pantas karna bunga itu yang  selalu tiap harinya mengajak aku mengukir tawa, melukis canda, ah tapi entah ! perasaan ini cukup nakal, sudah ku tindas  berkali-kali tetap saja ! muncul satu langsung ku tebas ,bersemai lansung ku injak ! mencuat satu langsung ku injak tanpa ampun ! tapi aku merasa berdosa jika aku mulai terlena sosok dia..


Sang pujangga : bicaralah siapa pun dia aku kan coba katakan padanya bahwa kau telah jatuh hati padanya

Aku : maaf hati kecilku berkata JANGAN ! walau pahit rasanya jika terus berharap seperti ini, jiwa ku cukup mengagumi sosok dia, jangan sampai aku mengumbar asmara dengan nya ,karna aku hanya ingin menjadikannya  yang TERINDAH  sampai di akhir masa ku nanti di tanah para auliyaa’ ini.

bejo : sungguh sayang jikalau saja kau bicara pasti kau dapat memetik bunga ditaman yang lusa baru saja mekar ,begitu indah kala cahaya mentari menimpanya..

Aku : ya,disitu lah kelemahan aku, tak mampu mengutarakan perasaanku,tapi tak apa ! karna jikala aku bicara pada nya tentang perasaanku, jikala suatu saat dia ajak aku untuk mengukir tawa pasti tak sedap ! karna pasti dibuahi rasa MALU, ah,bahkan nanti dia mulai risih,
bejo : malu? risih? ah biasa saja

Aku : apakah kau tau sosok dia? Tidak ! pasti BEDA !
bejo : (tiba-tiba kami terlepas sejenak dari bahasa puitis) gak tau, males nebak nya, takut dibilang kepedean

Aku : hah? kepedean? kamu ngerasa yaaa? menurutmu, jika aku terus membuai sosok dia, berdosakah aku? sedang dia menjalin asmara dengan yang lain?
bejo : tidak ! berbuat salahkah kau kepada tuhan mu sehingga kau anggap dirimu berdosa?
Aku : tidak kah aku merusak asmara nya?
bejo : tidak ! bahkan mungkin dia pun mengagumi mu…


Aku lngsung menangis bahagia memeluk ibu ketika ia bicara seperti itu,”kamu kenapa nada? ”Tanya ibu “ buuuu…. ternyata tak semudah aku membuang debu yang menempel dibadan, tinggal disiram air beres, perasaan ini sungguh bandel ibu, seperti noda yang menempel di keramik kolam, aku hanya bisa menggeleng lemah “ujar aku penuh dengan isak tangis”  “nada… coba dengarkan ibu, napas akan melega dengan paru-paru yang tidak di bagi dua, darah akan mengalir deras dengan jantung yang tidak di pakai dua kali, jiwa tidak lah dibelah, tapi bersua dengan jiwa lain yang searah, jadi jangan lumpuhkan perasaan mu dengan mengatas namakan kasih sayang, biarkan dia mengumbar asmara dengan kekasih nya, ibu tak kuasa melihat kau terus memedam perasaan mu ”ujar ibu” aku langsung memeluk ibu semakin erat, semakin erat pelukan ku, hati ku pun semakin menjerit bahkan air mata merebak seketika, ”iya ibu aku akan coba untuk membenci nya ”ujar aku”,

Jangan nada, kamu ga boleh benci dia cukup kau tengok saja, seperti kau menengok masa kecil mu”, baik buu “ujar aku”, seketika ibu mencium kening ku seolah penuh harapan, akhirnya aku dan ibu pun tertidur, tak terasa hari sudah pagi, dan saatnya bergegas berangkat ke sekolah, setiap langkah-langkah ku aku selalu ingat kata ibu bahwa aku harus melupakan dia, dan sosok bejo pun mulai muncul di kelas yap, aku harus cuek sama dia, tak lama terdengar nyaring bunyi sms ku lihat hah?dari bejo? Di sms itu dia meluapkan perasaan nya dalam arti (nembak) haaaah tuhaaaan? ini masalah besar bagi ku,aku menjawab”maaf bejo,aku ga bisa nerima cinta kamu karna aku hanya ingin menjadikan kamu yang terindah hingga akhir masa ku di tanah para Auliyaa’ ini…

Nama : Robiah Tajalla
Lulusan pondok buntet pesantren Cirebon ini mulai menggeluti dunia menulis sejak kelas 1 SMA,gadis kelahiran jakarta 11 september 1995 ini sangat menyukai traveling,dunia tarik suara, juga di dunia modeling,hobbi ku membaca,menulis dan nernyanyi.

Kirim Puisi / Cerpen

Bagi sobat yang hobi menulis puisi, cerpen atau pantun, dapat mengirimkannya ke email berikut, nanti akan dimuat di kukejar.com. Setiap harinya blog ini dikunjungi oleh lebih dari 9.000 pengunjung, jadi karya tulis sobat sangat mungkin untuk dilihat oleh ribuan pengunjung.

Syaratnya harus karya sendiri dan bukan copas dari blog/web orang lain.

email: kerbau77@gmail.com

Terimakasih.

Recent Post